Bayern Munich 3-1 Borussia Dortmund : Bundesliga ke-10

Bayern Munich 3-1 Borussia Dortmund : Bundesliga ke-10

Bayern Munich mengamankan gelar Bundesliga untuk musim ke-10 berturut-turut saat mereka mengalahkan rival Borussia Dortmund 3-1 di Der Klassiker. Dortmund membutuhkan kemenangan pada hari Sabtu untuk menghentikan prosesi Bayern ke mahkota bersejarah, tetapi meskipun babak kedua sudah menunjukkan tim tamu tidak mampu mempertahankan perburuan gelar.

Memang, mereka berlari compang-camping di babak pertama saat Bayern melaju ke keunggulan 2-0 milik Serge Gnabry dan Robert Lewandowski. Penalti Emre Can pada menit ke-52 membuat keadaan menjadi lebih menarik, meskipun kemenangan Klassiker kedelapan berturut-turut ditutup oleh gol Jamal Musiala di akhir pertandingan.

Penggemar Bayern berada dalam mode pesta setelah 15 menit, dengan Gnabry membanting serangan indah di luar Marwin Hitz dari tepi kotak setelah Dortmund gagal membersihkan sudut. Dengan Erling Haaland condong lebar di ujung lain, Gnabry menyapu dalam satu detik tepat sebelum tanda setengah jam, namun itu dianulir oleh VAR untuk Kingsley Coman setelah menyimpang offside.

Namun demikian, itu 2-0 di menit ke-34 – Lewandowski membantu dirinya sendiri untuk gol adat melawan mantan klubnya ketika Bayern menerkam kesalahan Dan-Axel Zagadou . Leon Goretzka dan Lewandowski melewatkan peluang untuk meregangkan keunggulan Bayern dan tuan rumah dibuat membayar di awal babak kedua ketika Can dengan dingin dikonversi dari titik penalti setelah pelanggaran Joshua Kimmich pada Marco Reus.

Bayern tiba-tiba hidup berbahaya, dan pertama Manuel Neuer dan kemudian Lucas Hernandez harus melakukan intervensi terakhir untuk menyangkal Reus. Lewandowski terseret lebar dan kemudian ditolak oleh Hitz saat Bayern mencari yang ketiga, namun itu datang melalui pemain pengganti Musiala, yang menyelipkan dari jarak dekat pada menit ke-83 untuk mengakhiri satu dekade dominasi.

Apa artinya? Sejarah yang dibuat oleh raksasa Bavaria

Bayern adalah tim pertama di lima liga top Eropa yang memenangkan papan atas masing-masing pada 10 kesempatan berturut-turut – mereka sebelumnya berbagi rekor sembilan dengan Juventus, yang memenangkan Serie A setiap tahun dari 2012 hingga 2020.

Dengan tepat, Bayern menyegel gelar melawan rival besar mereka, meskipun itu telah menjadi persaingan yang agak sepihak dalam beberapa musim terakhir. Faktanya, hanya melawan Hamburg (antara 1982 dan 1985) Dortmund menderita banyak kekalahan berturut-turut melawan lawan seperti yang mereka miliki Bayern (delapan).
Itu hanya adil bahwa striker jimat Bayern masuk pada tindakan saat mereka meraih gelar. Lewandowski telah mencetak lebih banyak gol melawan Dortmund, yang ia tinggalkan pada tahun 2014, di semua kompetisi daripada melawan klub lain dalam karirnya (27).

Haaland frustrasi

Ini mungkin penampilan terakhir Haaland di Klassiker, tetapi itu bukan yang perlu diingat.
Setelah tembakan itu di babak pertama, pemain berusia 21 tahun yang mungkin akan menuju Manchester City harus menunggu sampai menit ke-80 untuk upaya berikutnya, yang diblokir. Setengah peluang lainnya jatuh beberapa saat kemudian, tetapi pemain internasional Norwegia itu berkobar dari pusat daerah itu. Dia ditarik keluar sebelum pertandingan habis, setelah gagal mendapatkan salah satu dari tiga upayanya tepat sasaran.

By bz bz

Leave a Reply

Your email address will not be published.